aye-aye, captain!

umm, udah selesai ya? beneran? infantri 2008 udah selesai? yeeeeiiiiiii!!!!

beneran, waktu ngejalaninya itu, serasa bertahun-tahun; pas malam hari tiba buat ngerjain tugas, jam serasa berputar ngebut; dan begitu semua ini udah selesai, rasanya kok baru sekejap mata.

kronologisnya sih gak gitu inget secara rinci ya, secara, selama seminggu itu rasanya isinya cuma tugas, tugas, dan tugas. yang jelas, semuanya dimulai di hari sabtu, 16 agustus. kita semua anak-anak baru di fakultas teknik dikumpulin di kantor pusat tata usaha yang ajaibnya bisa muat buat ber-1700-an lebih, dibarisin per prodi. pas aku liat barisanku, uoo, ceweknya banyak bangeeet… canteek-canteek pula, jadi minder nih. sementara barisan di sampingku, wuaa, isinya cowok semua. ya iyalah, teknik mesin gitu, jumlah ceweknya aja bisa diitung pake jari sebelah tangan. dari situ, kita dikasih pengarahan secara umum tentang tata cara dan aturan-aturan di infantri 2008–oya, infantri artinya inisiasi fakultas teknik untuk negeri. habis itu, kita disuruh nyari sendiri kelompok kita, yang daftarnya udah di tempel di pilar-pilar di seluruh penjuru lantai satu gedung itu. agak ribet ya, secara ada 40 kelompok-atau di sini disebut yonif. jadilah kita desek-desekan, lari-larian, soalnya ada batas waktunya.

setelah agak mumet muter-muter gedung dari pilar ke pilar, akhirnya ketemulah daftar yang memuat namaku. aku masuk yonif 35, namanya sintuwu, barengan salah satu temen sekelasku di sma, si alina. tapi di kelompok ini sama sekali gak ada anak yang satu prodi sama aku, palingan ada anak pwk yang satu jurusan dan satu gedung sama aku. dan mereka beramai-ramai, ada 6 kalo gak salah. kebanyakan sih, anggotanya dari teknik industri, termasuk si alina itu. lalu kita dikumpilin di suatu tempat, lalu berkenalan satu sama lain, juga dengan pemandu kita, mas taufan dan mbak rika (njawa banget ya, pakai mas-mbak).

dan lalu tiba waktunya dikasih tugas. astaga, banyak juga ya, padahal ospeknya baru mulai tanggal 20, dan katanya, selama jangka waktu 4 hari itu bakal ada update tugas baru tiap harinya. waduh, bisa selesai gak ya? jadilah, sore itu kita langsung ngumpulin duit dan buru-buru belanja bahan-bahannya.

hari-hari berikutnya aku hampir gak inget lagi. pokoknya, seperti yang aku tulis tadi, isinya tugas melulu. rumahnya della berasa udah jadi rumah ke dua, habisnya dari pagi sampai malam aku di situ terus buat ngerjain tugas. tugas yang ini belum selesai, muncul update tugas baru yang itu; tugas yang ini belum juga selesai apalagi tugas yang itu, udah muncul lagi update tugas baru. jadinya numpuk-numpuk (apa memang dasarnya aku yang lelet ya?).

dan tibalah hari yang ditunggu-tunggu, hari pertama infantri. bukan awal yang baik memang, soalnya aku telat lebih dari 15 menit. semaleman begadang sih, jadi kesiangan. dicegat deh di gerbang sama komdis (komisi disiplin), disuruh knee up 20 kali. untungnya abis itu dibolehin masuk dan gak diapa-apain lagi.

gak mau cerita banyak ah, takutnya ada pihak-pihak yang gak suka aku cerita banyak-banyak. lagian, siapa tahu ada yang tahun depan bakalan masuk teknik ugm juga dan kebetulan baca ini. jadi gak seru lagi dong.

menurutku pribadi sih, gak seserem yang diceritain orang-orang. masih lebih serem ospek sma deh (no offense, you’re free to disagree). palingan yang bikin stress itu tugas-tugasnya. apalagi kalau kamu termasuk yang kinerjanya lelet kaya aku, siap-siap aja begadang bermalam-malam. percaya gak percaya, hampir tiga hari penuh aku gak tidur, kecuali sedikit ngigo-ngigo pas ngejain tugas. sampai-sampai banyak yang bilang mukaku kaya orang sakit. padahal, untungnya, aku gak sakit apa-apa. cuma sekarang ini lagi agak pilek nih. plus, ada satu hari penuh aku gak mandi sama sekali, dan berhari-hari gak mandi sore. padahal kaos infantri itu dipakai tiga hari penuh, dari pagi sampai sore, sampai malem malah, soalnya pulang dari ospek langsung ke rumah della buat ngerjain tugas. sampai-sampai idungnya udah kebal sama bau keringat, udah gak peduli lagi yang mana bau keringat siapa. yekh…

meskipun demikian, kata mbak rika dan mas taufan, tugas-tugas ini bakal berguna kok buat pemanasan, apalagi buat anak-anak arsitektur yang terkenal tukang ngelembur tugas. selain itu, off course, dengan begumul bersama 46 orang yang sama selama seminggu lebih, aku jadi bisa kenal baik sama temen-temen baruku, biarpun beda prodi sih. paling gak nambah-nambah kenalan. oya, berhubung ugm ini kampusnya udah terkenal banget ke seantero nusantara (cailah!), maka temen-temen baruku juga beraneka ragam nih. ada si vivin yang mengaku-ngaku bernama arifin–mungkin agar terdengar lebih jantan-atau lebih dikenal sebagai uda faisal yang asalnya dari padang, dan ada rima dan andi dan siapa lagi gitu (maap ye, lupa) yang asalnya dari riau, ada hendi-yang mirip eno netral-dari bali, juga ada najma dan nadia, orang-orang serang yang merasa aneh, kenapa anak-anak jogja begitu norak saling panggil aku-kamu, sementara kami anak-anak jogja agak gimana gitu mendengar mereka ngomong gue-elo. ada juga yang kulturnya kebalik, si aulia yang anak jakarta tapi sopan dan kalem, sementara si ayud yang orang solo tingkahnya cablak minta ampun. terus yonif ini juga mempunyai beberapa keanehan gender, ada yang cewek tapi tingkahnya sama sekali gak kaya cewek lah (ya si ayud itu tadi), ada juga cowok yang (katanya) kalo malem berubah jadi cewek, hehe, gak beres banget. bahkan waktu kapan itu si nadia bahkan sempet ditanyain komdis “kamu itu cewek apa cowok sih?”, soalnya ada peraturan yang mengharuskan cewek gak berkerudung untuk menguncir dua rambutnya, dan ada juga peraturan yang mengharuskan cowok untuk memotong pendek rambutnya. si nadia ini–yang kebetulan cewek tapi rambutnya terlalu pendek jadi gak bisa dikuncir, dan juga bukan cowok jadi ngapain juga dia potong pendek–gak melakukan keduanya. jadinya agak membingungkan. selain itu, terus bermunculannya ‘pasangan-pasangan’ sesama jenis di yonif ini semakin mempertidakjelas semuanya. kacau deh…

tapi biar gak jelas gitu, aku senang pernah berkenalan dengan mereka semua. aku jadi tahu, oo, kaya gini to, rasanya bergaul dengan orang-orang dari seluruh penjuru nusantara. perbedaan kultur yang dirasain, mulai dari urusan bahasa sampai kebiasaan, semakin membuka mata bahwa kita ini hidup di dunia gak sendirian. kita hidup bersama milyaran orang lain yang berbeda-beda bukan untuk saling membedakan, tapi untuk saling melengkapi satu sama lain dengan perbedaan itu. cailah, bahasanya…

ti-ga-li-ma, hu-ha-hu-ha-hu!

ti-ga-li-ma, hu-ha-hu-ha-hu!

sintuwu, mmmuaachh!!!

sori ya, kalo selama semingguan ini kita bersama, aku banyak bikin salah atau udah bikin kalian gak enak hati,

I’ll miss you all friends!

Advertisements

geblek!!!!

dasar geblek, belum juga jadi mahasiswa beneran, gebleknya udah keliatan.

jadi, tanggal 12agustus kemaren itu ada registrasi mahasiswa baru di gedung pusat. geblek #1: gak tahu di mana letak gedung pusat. jadi waktu itu kita (aku dan seorang teman yang menebengiku sampe muterin graha sabha, ternyata ya cuma di sebelah utaranya, ketutupan perpustakaannya fisipol. geblek #2: kita gak tahu jalan keluar dari situ. pas mau pulang, kita keluar dari jalan kita masuk ke situ, padahal itu sebenernya jalan satu arah. diteriakin deh sama pak satpam “woi, itu jalan satu arah, mbak!”. huehuehue, ya maap pak, namanya juga bukan jalan umum, mana pernah kan kita lewat situ…

tapi geblek #1 dan #2 itu belum seberapa lah, karena masih bisa dikategorikan ‘geblek bersama’ yang berarti bukan semata kesalahan diriku seorang. nah, geblek #3 nih, luar biasa. jadi, pas registrasi nih, ada berkas-berkas yang ditinggal di sana (di t.u. lah, istilahnya), ada juga berkas-berkas yang harus diminta lagi seperti ijazah, skhun, dsb, termasuk bukti pembayaran yang j-u-t-a-a-n yang kita dapet dari bank itu. nah, di sinilah letak kegeblekan terbesar abad ini, aku gak sadar kalo bukti pembayaran itu harus diminta lagi (tweeng-tweng-twe-we-we-we-weeng)… entah gimana… padahal temenku yang nebengin aku itu tadi, yang ngumpulin berkasnya juga bareng aku aja sadar… mungkin keselip di antara berkas-berkas yang ditinggal di sana… mungkin juga enggak… aku gak yakin… semoga memang ketinggalan di sana, jadi kesalahan bukan hanya milik diriku seorang, alias mungkin pak petugasnya juga lupa kan? bisa aja… (ngeles aja nih…)

nah, sialnya, masalahnya gak selesai sampai di situ aja. ternyata, jeng-jeng-jeeeng… bukti pembayaran itu memang masih diperluin, buat ambil jas almamater tadi pagi. geblek#4 yang adalah yang paling geblek di antara kegeblekanku selama ini adalah, aku baru sadar kalo bukti pembayaran itu gak ada di mapku pagi ini juga, di tempat pengambilan jasnya, di depan fotokopian, pas mau fotokopi berkas-berkas buat ambil jas itu…

memang gak ada kata lain yang lebih pantas,

dasar geblek,

atau slebor mungkin juga bisa, tapi kedengerannya kurang enak, slebor kan adanya di deket ban, buat tedeng biar kita gak kecipratan kalo naik sepeda atau motor…

tetep geblek yang paling oke.

halah, mung dadi wong geblek wae bangga…

untungnya mas-mas dan mbak-mbak yang ngurusi pengambilan jas tadi sangat pengertian terhadap kekurangan diriku yang paling mendasar ini, jadi aku tetep boleh ngambil (soalnya kayanya hari ini memang hari terakhir pengambilan…), tapi nama dan nomer hapeku dicatet. nah, sekarang nih, yang paling penting, in case, suatu saat memang aku ditagihin bukti pembayaran itu, gimana caranya bisa dapetin bukti pembayaran itu lagi ya…? kalau minta lagi di bank-nya bisa gak ya? lha ini urusan duit j-u-t-a-a-n je… masa mau disuruh bayar lagi sih, yang bener aja…

coffee prince yang bikin ngiler

nggak mau cerita banyak ah, toh udah banyak yang nonton juga. cuma mau ngomentarin aja, akting yoon eun hye yang super duper keren banget. nggak nyangka kalo go eun chan, ‘cowok’ ulet penuh semangat dan tenaga super di the 1st shop of coffe prince ini

adalah juga shin chae gyung, cewek imut dan girlie di princess hours itu…

ya ampun…

atau mungkin karena potongan rambutnya yang beda, pembawaannya jadi beda?

paling mengherankan waktu di eps 2 apa 3 gitu, ada adegan dia gendong pemeran cowoknya yang besar dan berotot itu, naik tangga pula. dan jelas-jelas waktu itu dia nggak pakai pemeran pengganti, atau memang pakai pemeran pengganti tapi akunya yang nggak sadar? yang jelas mukanya itu memang bener dia, lagi gendong sesuatu yang besar berbaju hitam-kocaknya nih waktu dia ditanyain tetangganya (kayanya tukang daging), “hei, eun chan, kau bawa apa? aku bawa babi,”, dia jawabnya, “aku bawa bosku-“, hehhehheh…

selain akting para pemerannya yang nggak biasa ini, settingnya juga bener-bener bikin ngiler. dari interior dan eksterior setting utamanya, kedai coffee prince yang lucu banget sesuai target pasarnya buat cewek-cewek remaja itu;

sampai rumah-rumah tokoh-tokohnya yang luar biasa bikin kepingin: rumahnya han sung yang balkon berhias kursi batang pohon dan pemandangan terbukanya itu bikin adeeemm,

juga rumah han gyul yang ada pintu kayu yang patternnya lucu banget dan semua perabotannya bisa disembunyiin itu, keren bangeeettt!!!!!!!

selain dari faktor-faktor di atas, masih banyak hal-hal lain yang menjadikan drama ini jadi wajib ditonton oleh para penggemar drama korea. walaupun endingnya agak kurang greget-semacam harry potter yang bikin kita melongo dan bertanya-tanya, ‘hah? jadi gini doang nih, hasil penantian kita selama 7seri yang bertahun-tahun ini?’-tapi tetap menyajikan komedi romantis yang segar dan menghibur. nggak telalu mengecewakan lah…

foto-foto dari:

thestar05.spaces.live.com

asiandramaddict.wordpress.com

pseudopedantryandmentaldiarrhea.blogspot.com

http://www.dramabeans.com

maap gak pake permisi ^^;

Alhamdulillah…

Alhamdulillah… Alhamdulillah…

nggak habis-habis rasanya, bersyukur pada Yang Mahakuasa. airmata haru(cailah) mengalir di sela-sela sujud syukur…

saya senaaaaaaaaaaaaaannnggggg!!!!!!!!!!!!!!

terima kasih kepada Allah SWT, tanpa rahmat dan hidayahnya niscaya saya tidak akan berhasil menembus peluang satu banding ratusan ribu ini; terima kasih kepada kedua orang tua saya, adik saya yang tengil bin menyebalkan namun berguna, dan seluruh kerabat atas doanya yang ngijabahi; juga kepada ega, sahabat paling ok sedunia, yang udah minjemin account GO-nya(jadi ikut les gretong nih..;p); buat semua teman-teman saya di manapun kalian berada, yang senantiasa melimpahkan dukungan-dukungannya; juga kepada segenap jajaran guru-guru pendamping sma negeri 3 yogyakarta yang tetap setia menemani kami menyongsong kesempatan kedua yang berharga ini; juga buat semua pihak yang tak tersebut satu persatu yang telah membantu saya sejauh ini, baik secara langsung maupun tidak langsung, terima kasih, thank you, danke, arigato gozaimasu, gracias, matur nuwun

nggak lupa juga selamat buat resy yang luar biasa jadi satu di antara sepuluh yang keterima ku ugm; finsa yang keterima di kedokteran gigi ugm; juga selamat buat semua teman-teman di seluruh indonesia raya yang lolos snmptn kali ini, selamat… selamat… jerih payah kita tidak sia-sia kawan…

buat yang belum berhasil, it’s ok, masih ada sejuta jalan ke roma kok, yang manapun yang kita tempuh, asal dijalani dengan ikhlas dan niat yang baik, insyaallah hasilnya sama-sama memuaskan…

arsitektur ugm, I’m coming!!!!!!!