corner with love: dongeng putri di negeri impian

dasar bego, bukannya belajar buat spmb, malah nontonin drama taiwan. heheheheheh, gak apa-apa lah, cuma seminggu dua kali ini diputer di indosiar. sebenere ada satu lagi drama seri (korea) yang juga diputer hari senin sampai rabu, judulnya apa ya, hwang ji ni kalo gak salah. tapi aku gak gitu suka soalnya ceritanya suram dan serius banget. nggak menghibur, bikin tambah judeg aja…

anyway, andai hidup memang bisa senaif ini… cukup dengan jadi cewek kaya, jutek, sok aksi, dan gengsinya selangit, bisa dikelilingi orang-orang yang selalu sayang sama dia. bayangin aja, asistennya, mantan pacarnya, pacar bohongannya, pianis terkenal, penulis terkenal, temen kerjanya, dan temen-temen mereka semuanya sayang sama dia. so sweet

biasa hidup ala ‘bangsawan’ di shanghai, yi xin lei tumbuh jadi gadis anggun, cantik, pinter, dan multi talented, tapi sombongnya minta ampun. dia punya pacar dari kasta yang sama, shang dong, yang cintaaaaa banget sama dia. hidup gak bisa lebih baik lagi kan, apalagi waktu shang dong ngenalin dia ke orang tuanya. orang tua shang dong lumayan welcome sama xin lei, makanya mereka gak ragu mempercayakan tugas mulia buat xin lei: masak buat pesta (khusus ‘bangsawan’) yang bakal mereka adain sebentar lagi.

sebenernya xin lei sama sekali gak ngerti soal masak, tapi dasar nona besar, tengsin lah kalau ngaku gak bisa masak sama calon mertua. xin lei kelabakan cari cara gimana dia bisa belajar masak dalam waktu singkat. sampailah dia di sebuah restoran jajanan taiwan. awalnya dia pesimis, tapi begitu nyicipin omelet tiram, langsung suka dan minta diajarin masak itu sama kokinya. and guess what, kokinya adalah cowok bersepeda yang pernah dia tabrak di tikungan karena waktu itu mobilnya ngindarin anjing yang lagi mejeng di tengah jalan, namanya qin lang. mereka sempet cekcok waktu itu. gampangnya nih, qin lang sebenernya cuma mau xin lei minta maaf, tapi xin lei—yang paling gengsi ngaku salah—malah kasih duit ke qin lang buat ganti sepedanya yang rusak. tersinggung, dia balikin itu duit, dan xin lei juga jadi balik tersinggung ke dia. makanya xin lei jadi dilema berat, harus milih harga dirinya atau menjalankan titah calon mertua.

akhirnya dengan nebel-nebelin muka, xin lei minta qin lang supaya ngajarin dia masak omelet tiram. tadinya qin lang ogah, tapi entah kenapa (kenapa apanya, udah jelas gitu, kan kalau dia terpesona) begitu ngeliat tampang xin lei yang memelas, akhirnya dia nge-iya-in aja gitu. nyatanya xin lei memang gak becus masak. hari pesta makin mepet dan tiba-tiba dia dapet ide. dia selundupin qin lang ke pesta itu sebagai sopirnya. perjanjiannya sih gitu, tapi sampai di sana qin lang disuruh ganti pake baju pelayan cewek. jelas qin lang gak sudi, tapi lagi-lagi berkat senyum xin lei, qin lang bersedia. meski hampir ketahuan, akhirnya rencana xin lei sukses, makin disayang deh sama camer.

kejadian ini bikin xin lei & qin lang akrab, makanya xin lei ngerasa perlu berterima kasih ke qin lang. usut sana-sini, xin lei jadi tahu kalau qin lang sebenarnya pelukis taiwan yang ditawarin kontrak tapi ternyata ditipu dan malah dirampok. karena gak punya duit buat balik, qin lang kerja di restoran itu. xin lei pun berinisiatif kasih tiket pulang ke qin lang. sewot lagi si qin lang. xin lei gak ngerti kenapa qin lang marah, orang niatnya baik kok malah ditolak. akhirnya qin lang bilang kalau selama ini dia nolongin xin lei sebagai temen, makanya gak mau dibayar (temen apa demen tuh…). akhirnya xin lei mainin piano buat qin lang, lagu aneh yang selalu qin lang nyanyiin kalau xin lei lagi sedih.

seperti drama seri pada umumnya, begitu semua mulai lancar terkendali, keadaan bisa tiba-tiba berbalik 1800. orang tua xin lei ternyata punya masalah bisnis yang bikin keluarga mereka dililit utang dan bangkrut. dengan alasan yang maksa banget, mereka ninggalin xin lei dengan sisa harta mereka yang gak lama kemudian disita juga. shang dong gak bisa bantu apa-apa buat xin lei, karena ternyata orang tuanya juga ikut kecipratan perkara. dia malah dipaksa tunangan sama cewek lain demi memperbaiki nama baik keluarga mereka. biar gak rela, akhirnya shang dong setuju demi baktinya pada orang tua. xin lei pun dengan berat hati merelakan sang tung, bahkan pura-pura kalau selama ini dia pura-pura suka sama shang dong, biar shang dong gak sedih..

sementara itu, qin lang mutusin balik ke taiwan. sampai di sana langsung disambut omelan neneknya. meski sempet mungkir, akhirnya dia ngaku kalau dia ditipu orang. neneknya marah dan ngelarang qin lang ngelukis lagi. walaupun dalam hati gak rela, qin lang nge-iya-in aja. oh ya, di sini terungkap dari mana asal keahlian qin lang, ternyata neneknya punya kios omelet tiram di pusat jajanan taiwan. jadi tiap hari dia bantu-bantu neneknya di situ. selain itu, di situ juga dia punya temen dari kecil, xiao yang, anak pemilik hotel berbintang di sekitar situ yang udah lama naksir berat sama dia tapi dicuekin.

balik ke xin lei, dia ternyata masih ditinggalin sebuah villa sama orang tuanya, di taiwan. akhirnya dia mutusin buat hijrah ke sana. sinetron banget nih, villa itu ternyata ya rumah yang ditinggalin qin lang dan neneknya. setelah ribut-ribut soal siapa sebenernya pemilik rumah itu, akhirnya qin lang bohong sama nenejnya, ngaku kalau xin lei itu pacar dia. akhirnya xin lei boleh tinggal di situ, dengan syarat harus bayar uang sewa. since xin lei memang udah gak gitu punya banyak duit, dia kerja deh. pertamanya sih keterima kerja jadi pramugari, di situ dia kenalan sama bi zhu. tapi setelah penerbangan pertama langsung dipecat karena bertengkar sama penumpang. akhirnya mereka kerja di hotelnya xiao yang.

tau-tau muncul aja gitu tokoh pianis terkenal, orang jepang, namanya ah teng feng, (kok namanya gak kaya orang jepang ya?). dia nginep di hotel tempat xin lei kerja karena mau bikin konser di taiwan. berdasarkan kemampuan xin lei yang menakjubkan (bisa delapan bahasa!) dia ditunjuk jadi asisten pribadinya ah teng selama di situ.

cerita selanjutnya berkisar tentang kisah love-hate qin lang-xin lei yang dibumbui cemburu-cemburuan sama xiao yang dan ah teng. lumayan lucu, lumayan sweet, lumayan buat hiburan selagi nunggu snmptn. kalau mau nonton, liat aja indosiar kamis-jumat jam 4 sore.

nb: gambar dari asianfanatics.net

Advertisements

inilah jawabnya…

masih ingat post-ku beberapa waktu lalu? yep yang ada “que sera sera“-nya itu lho,

dan inilah jawabnya

enggak keterima

heheheheheheh ;p

dasar gendeng ya, nggak keterima kok malah seneng. nggak juga sih, bukannya seneng, cuma berusaha menyenangkan diri sendiri aja. habisnya mau gimana lagi. whatever will be, will be

sejujurnya nih, kalo boleh angkat suara, yang bikin aku dongkol bin jengkel malah bukanhasilnya, tapi kenyataan bhwa biaya sms-nya itu setara dengan biaya sms berlangganan, yang sekarang iklannya lagi menjamur di televisi (iklannya yang lagi menjamur di stsiun tv, bukannya tv-ku yang jamuran ya–jayuuzz). mana aku pake acara kirim sms-nya dua kali pula. yang pertama itu–lantaran kesadaran masih belum seratus persen gara-gara tengah malem dibangunin sms-nya anggun–aku ngetiknya salah. jadi, di petunjuk yang ada di kartu peserta itu kita harus “ketik UM spasi nomor peserta anda”. dicontohinnya “UM 1700100001”. nah, jadilah aku ketonto, dan lantas ngetik “UM 180010001”. padahal itu nomernya siapa? meneketehe. nomerku kan harusnya 1800106789. yah, duaribu rupiah melayang deh…

anyway, congratz ya, buat yang pada keterima um ugm 2008 dengan gemilang, buat gembong, indra, pipin, adit, ega, syefi, aline, bikuni, ida, donis, ihsan, ipam, windha dan ujan yang udah keterima lewat pbos. juga buat temen-temen padmanaba, anggun, jete, wandha, sandy, mona, kirisu, bike, uha, gelar, dea, sista, sani, fania, sandra, alina, annas, okta, septik, dimpe, cupank, bastian, siti, thiwuk, primbon, dan masih banyak lagi (gak mungkin jugalah disebutin satu-satu). juga buat yang udah pada keterima lewat pbs, pbud, pbutm, maupun pbos, semoga sukses kawan! doakan aku ya, semoga bisa segera mendapat kejelasan nasib, hehehehhehehe….