bbm naik (lagi)

tenaaang, tenaaang, ini bukan mau ngomong politik atau market review dan semacamnya. anggaplah ini celoteh akar rumput… (halah). jadi, berhubung bbm kemaren ini naiknya dadakan–katanya kan mau naiknya tanggal 1 juni–jadinya babe aye belum beli bensin pas tanggal 23 kemaren, padahal jarum indikator (motornya masih jadul, jadi indikatornya belom digital) udah menunjuk ‘red area’. we lha, besoknya nonton berita kok udah naik jadi 6000. ya uwislah…nasib.

haah, kalo udah begini emang kita bisanya cuma menghela napas aja. abis, mau demo sampe jontrot juga kagak ada gunanya kan? mana tarif angkot juga dinaikin secara sepihak sama kernetnya. emang sih, kasian para kroni angkot itu, tapi gak bisa gitu juga dong, kan belum ada PP-nya…kasian kita-kita ini juga, para pelajar tunas bangsa yang jatahnya juga pas-pasan…

repoot emang, bbm doang yang naik, semua ikut repot, tapi, seperti kata mami, “…palingan juga ributnya sekarang-sekarang ini aja, lama-lama juga reda sendiri, habisnya mau gimana lagi?”

ya, emang mau gimana lagi?

kalo kata babe sih, “…minta dicekik itu si j**** k****,”

huehuehue, maap ye, kalo ada yang tersinggung, kagak ada maksud…

Advertisements

susahnya nguber piala thomas dan uber 2008

logoakhirnya cukup sampai di sini sepak terjang tim thomas-uber indonesia tahun ini. tim thomas indonesia harus menyerah 3-0 lawan korea dan tim uber harus kalah 3-0 dari china. padahal tim thomas udah sampai semifinal dan tim uber udah sampai final(!!!!!!!—pertama kalinya sejak sepuluh tahun lalu). meski udah melampaui target mereka tahun ini (tim uber-nya, kalo thomas-nya sih gagal sampe final…), kenyataan ini sedikit banyak tetep membikin kita menghela napas, “yaaah… padahal tinggal selangkah lagi…”

markis-setiawantapi emang gak bisa disangkal sih, kemampuan lawan emang paten. kita ngomongin thomas dulu ya. biarpun pemain-pemain indonesia top-nya udah gak perlu diraguin lagi–terbukti dari peringkat-peringkat bwf-nya yang rata-rata sepuluh besar dunia—tapi kualitas lawan kayanya emang selalu sejengkal di atas mereka. selain itu, kasarannya nih, kalo menurut ‘pengamatan orang awam’-ku, pemain-pemain tim indonesia, kaya taufik sama sony, kayanya, entah kenapa, gak pol-polan menunjukkan kemampuan mereka. makanya, tiap kali nonton bawaannya gemes melulu, “ayoooo taufiiiiik, mana smash-nyaaaaa?” (ngomong-nya ala iklan rokok yang logonya bintang itu). giliran mereka semangatnya pol-polan, eeh, malah jadi banyak fault-nya, nambah skor buat tim lawan deeeh…

park siapa gitu begitupun waktu lawan korea. disandingin sama pemain kidal, lee hyun il, taufik keliatan kebawa sama cool-nya permainan cowok yang mukanya polos itu. dan kayanya dia jadi lupa kalo dia harus nyerang buat dapet angka, yang ada malah mbikin reli-reli panjang yang me-lengah-kan, dan dia jadi kurang waspada (ceilaaah, ngomongnya udah berasa komentator badminton beneran aja…). naah, kalo si sony nih, yaah, lumayan lah, paling enggak si park sung hwan enggak menang mudah, harus gencet-gencetan lewat rubber set dulu nih. sama halnya dengan markis kido-hendra setiawan, ganda putra peringkat satu dunia punya indonesia, enggak mau menyerah gitu aja waktu harus melawan lee young dae-jung jae sung. biarpun sebenernya rada penasaran juga nih gimana mereka bisa kalah, ya ampun, diliat dari peringkatnya aja kan udah jelas lebih tinggi toh daripada manusia-manusia korea itu? (tanya kenapa?)

tapi nonton final piala thomas kemaren lumayan seru juga. walaupun kalo indonesia ikut pasti bakallan lebih heboh lagi (suporternya). ternyata emang dasarnya kualitas pemain korea tuh gak bisa dipandang sebelah mata. china pun gak bisa dengan mudahnya merebut kemenangan dari mereka. paling gak korea sempet menang satu kali, waktu lee young dae-jung jae sung berhadapan dengan fu hai feng-cu yan. yang paling seru waktu nonton partai tunggal kedua lee hyun il-bao cun lai, kidal vs kidal nih. luar biasa, bener-bener pertandingan kelas dunia. bao cun lai pun harus bersabar demi meraih kemenangan tipis 28-26, yang jadi nilai kemenangan terbanyak sejauh perebutan piala thomas dan uber tahun ini. bener-bener deuce terbanyak yang pernah kulihat, secara aku juga jarang nonton badminton sih, sebenernya.
tim uberudah ah, daripada makin membual sok tahu, kita ngomongin yang pasti-pasti aja deh. yang pasti, walaupun aku gak pernah ngikutin thomas-uber-cup yang tahun-tahun lalu, usaha tim indonesia tahun ini jelas patut diacungin empat jempol—dua buat tim putra dan dua buat tim putri. apalagi tim putri yang dengan gak terduga berhasil melejit sampai final. permainan mereka emang oke-punya (walah, bahasa jaman kapan kuwi). aku paling suka kalo ngeliat pia zebaidah atau ganda greysia polii-jo novita. mereka tuh masih muda tapi gak kalah-kalah banget gitu kualitasnya dibandingin sama yang lebih senior. meski pas final mereka belum sempet main, tapi di babak-babak sebelumnya permainan mereka keren banget. di luar urusan permainan, aku suka banget sama tingkahnya greysia polii yang iseng dan gokil abis. sayang waktu kemarin final aku gak nonton sampai tuntas soalnya udah denger teriakan-teriakan kecewa yang memedihkan hati dari ruang tv jadinya aku males nonton. kata temenku si greysia ‘bertingkah’ lagi, yaaah… gak liat deh.tapi gak pa-pa juga sih, enggak menang. secara lawannya china getooh. paling gak kita kan enggak menang mudah. ganda lilyana natsir-vita marissa malah sempet ‘maksa’ rubber set pas lawan ganda putri peringkat satu dunia, yang wei-zhang jie wen.
yang namanya menang-kalah itu pasti ada waktunya lah. lagian, gak selamanya juga kan tim china bakal selalu jadi juara? mungkin emang belum waktunya aja indonesia menang. masih banyak kesempatan, walaupun jadi juara itu emang gak gampang. mungkin timindonesia memang masih harus belajar lebih banyak lagi biar bener-bener bisa jadi top of the top. makanya, kita harus dukung terus dunia per-olahraga-an indonesia, supaya bisa melahirkan jawara-jawara tingkat dunia. mungkin kamu, the next indonesian badminton hero? who knows?

ayoo!!! ayoo!!! go indonesia!!!
indonesia! (prokprok-prokprok-prok!)
indonesia! (prokprok-prokprok-prok!)
indonesia! (prokprok-prokprok-prok!)

nb: ada yang punya mp3 atau lirik lagunya coklat yang jadi soundtracknya piala thomas-uber tahun ini gak? kalo iya, bagi-bagi dong…

nb lagi: kalo ada yang sampai repot-repot heran kenapa tiga tulisan terakhir tanggalnya sama, makasih ya. jarang-jarang ada yang merhatiin sampai segitunya. jangan-jangan malah beneran gak sadar ya? aah, sadar gak sadar nih, emang bener tulisan-tulisan ini di-post-in pada hari yang sama. habis kemaren-kemaren ini lagi males ke warnet sih. mohon maklum, gak punya koneksi internet pribadi soalnya, hehhehhehheh…..

photo sources: beberapa dari okezone.com, sisanya dari koran online yang–beg your apologize–lupa alamatnya…

(need) a lotta hardwork (part 3-end)

ujian ipa dilanjutin keesokan harinya dengan the last mission: mata ujian biologi. lumayan bikin ndredeg, soale ada bocoran kalo tahun lalu banyak gak lulusnya di mata ujian ini. habis, bayangin aja, begitu masuk, kita cuma disodorin kertas lintingan yang isinya nomer meja, yang di meja-meja itu udah tersedia berbagai macam keperluan praktikum tanpa kita dikasih judul praktikumnya alias kita gak dikasih tahu harus praktikum apa! itu yang nomer beregu (ceilah, berasa badminton deh), masih ada yang nomer tunggal alias ujian individual. agak klise sih, kita cuma disuruh ngeliat preparat pake mikroskop, dan kita harus bisa mengidentifikasi dengan benar bagian-bagian dari apa yang kita liat itu. tapiiiiii, jangan salah, justru yang begini ini nih yang sering bikin gak lulus. usut punya usut, ternyata emang gak segampang yang dikira. beberapa temenku malah gak bisa ngeliat apa-apa, jadi gak ada yang bisa digambar. ada juga yang nemu semacam berkas-berkas garis gitu, dan habis dikasih tunjuk sama pembimbingnya, ternyata itu sidik jari! untungnya aku kebagian preparat yang gak gitu susah diliat, penampang melintang batang Riccinnus kommunis, biarpun sempet salah gitu ngidentifikasi bagian-bagiannya, mana yang korteks, mana yang floem, mana yang xilem, semacam itulah. Tapi untunglah, kemarin baru aja diumumin kalo buat mata ujian yang ini aku lulus. yiehaa! alhamdulillah… mau nilai berapa kek, terserah. kagak usah ngulang, itu yang penting.
next is t.i.k. bah, benernya udah males belajar nih, istilahnya, udah antiklimaks. abis, masa kita suruh belajar photoshop, corel, pengetahuan internet, jaringan komputer, microsoft office, delphi, sama visual basic sekaligus! padahal, jujur aja nih, modul-modul yang dulu pernah dikasih itu udah pada di mana kagak kelacak lagi. malah mungkin ada yang udah kebuang, abis menuh-menuhin lemari sih! ya udah, kagak belajar deh. kenyataannya waktu ujian praktek juga gak gitu nyeremin. biarpun salah nulis kepanjangan html—harusnya kan hypetext markup language tapi aku nulisnya hypertext media language ;p—dan salah kasih definisi topologi star, tapi bikin project visual basic-nya sukses! (ya iyalah, lha wong cuma disuruh bikin program buat nyari luas lingkaran, itu juga dikasih tau sama bike, sebelahku waktu ujian, gimana bikin kuadratnya ;p).
ujian prakteknya, seharusnya udah selesai di sini nih, tapi, surprise! guru bahasa jermanku kasih kejutan spesial, ternyata pelajaran ini juga ada ujiannya. buset, ini mah kagak kira-kira namanya. secara semenjak naik kelas tiga kan gak ada lagi tuh pelajaran ini, beserta seni rupa plus bahasa jawa. eeh, lha ini kok, kalo cara orang jawa nih, aeng-aeng. padahal, yang bikin gondok nih, temen-temenku yang pada ngambil mata pelajaran bahasa jepang kagak ada ujiannya tuh. uaaagghhhh!!! diskriminasi!!!!! pelanggaran keadilan sosial!!!!!!
tapi mau gimana lagi. kita bahkan udah mengajukan grasi sama panitia penyelenggara, tapi gak diterima. kasasi ke wakasek urusan kurikulum pun hasilnya nihil. ya udahlah, gak ada pilihan lain. lagian kata gurunya juga kita majunya suka-suka kita aja, pokoknya bikin dialog, temanya bebas, durasinya bebas, mau berapa orang tiap regu terserah (kalo gitu mah mending gak usah ujian sekalian aja ya? repot amat). dan mata ujian ini dilaksanakan habis kita foto angkatan buat buku tahunan. agak molor nih, harusnya jam tujuh udah mulai pose, tapi karena ada yang telat, jadi harus dulang deh ngerapiin barisannya.
oh ya, sebelum ujian jerman itu ada uas tiga hari berturut-turut. tapi karena kita bener-bener udah kagak minat nyentuh buku, jadinya ya gitu deh, seingetnya aja, hehhehhehheheh…
dan akhirrrnya, sodara-sodara, setelah semua cobaan dan ujian yang memang beneran ‘need a lotta hardwork’ ini, sekarang aku bisa libur!!!! wuah, lega banget rasanya. bener-bener libur total. libur mantengin rumus, libur ngumpulin catetan. sampe kamarku kaya kapal pecah, kertas-kertas beterbangan di tiap langkahku (gak gitu amat kali yeeeiii). biarin deh, ngerapiinnya besok-besok aja. semoga gak usah ikut spmb segala alias keterima um (amiiinnn!!!!), jadi udah gak usah belajar lagiiii… rasanya udah muak, gak sanggup lagi kalo harus ngulangin itu sekali lagi. cukup, cukup sekali saja.
doakan aku ya kawannn, dan semoga kalian juga sukses, dengan ujian apapun yang telah maupun akan kalian jalani…

libur tlah tiba
libur tlah tiba
hore… hore… hore!
simpanlah tas dan bukumu
lupakan keluh kesahmu
libur tlah tiba
libur tlah tiba
hatiiiku gembira!

(need) a lotta hardwork (part 2)

lanjuuut. hari berikutnya adalah mata ujian bahasa inggris. gak susah-susah amat sih. beberapa hari sebelumnya kita udah disuruh cari partner buat bikin dialog. ada bermacam tema yang tersedia kebanyakan pada milih global warming soalnya materinya sama kaya yang dipake buat ujian bahasa indonesia, jadinya sekali dayung gitu deh. tapi aku lain dong. aku sama si aming milih “how to improve education in our country”. buset dah, mentereng gitu kedengarannya. kita aja tadinya sempet ragu, soalnya kayanya berat amat gitu materi kita, masalah sistem pendidikan dan semacam itulah. akhirnya kita pangkas urusan sistem pendidikan yang mbulet itu, diganti deh, jadinya begini nih, cuplikannya:


aming (T) : Maybe that’s the mistake in our educational system, too enthusiasthic in increasing the standard. If we compare it with the educational system in the other countries, they concern more in covering the concept and matter.
aku (F) : Oh yeah, I thought I’ve ever heard that in USA, which we know is a superpower country with good educational system, the students allowed to choose the subject which they want to learn besides they also have a few compulsory subjects.
T : And I also heard that they have a lot of scientific projects, and they also given a lot of tasks such as essay and journal. So they can have a better understanding in the concept, and they can use it properly in the daily life.
F : Well, that sounds good. But actually, I personally think that it would be hard and tiring and boring if the teacher gave me such a lot of tasks.
T : Yes, that’s what I and maybe most of Indonesian students think so.
F : So, maybe that’s the problem. Mavbe we just have a wrong paradigma about the purpose of education. All this time, we just think to get good marks by doing exercise in try out and anything such like that.
T : And we forget to cover the basic concept, that’s the point. And I’ve just realized that we used to think thad education is just a duty, not a necessary for us.
F : That’s right! That’s why we felt so depressed and not enjoy studying. Since I was child until now, I’ve been always thinking that the studying activity is so boring and tiring. You know, sometimes I just want to throw all of that formulas, principes, and laws to the dustbin. I never really sure whether they would be really useful in our daily life.
T : I think so. Then we must change our paradigma. We must think that, we need to study, not we have to study. If we use this princip, I believe that we will have more interest in studying, and then we will a have better understanding.

yeah. rada maksa gitu deh, abis kemampuan bahasa inggris kita juga cetek aja. sama-sama payahnya. padahal dialog yang kita buat itu pendek banget. tadinya disuruh bikin yang durasinya 7 menitan, tapi yang kita bikin cuma sekitar 4 menit. dan sependek itupun pake acara lupa segala. maklumlah, grogian, hehehe…
the next day, bahasa indonesia. rasanya gondok banget, esai tentang global warming yang udah dibuat dengan susah payah–seteliti mungkin habisnya kan ujian bahasa indonesia getooh, sapa tau diteliti ejaannya segala—ternyata cuma ngejogrok di meja sampe lusuh. terus pas presentasi, ternyata esai itu cuma dibolak-balik aja. uaaaghhh!!! jadi, susah payah selama ini, berwatt-watt listrik buat ngetik plus ngedit yang harusnya bisa buat nge-game (lhoh, kebalik ya? ;p), cuma buat dijogrokin aja gitu?
aaagh, gak seru nih pak-nya. feel ujian-nya gak dapet. masa ujian kayak maen-maen gitu, mana presentasinya tuh cuma semacam wawancara gak resmi yang bahasanya pun gak pake eyd. tau gitu mah ngapain repot dari dulu-dulu?
besoknya adalah… wha ini, ini dia si jali-jali… ini baru namanya ujian praktek, simpelnya ni, ujian prakteknya anak ipa ya dua hari ini, rabu sama kamis. yang paling bikin capek, stress, dan nervous. ini dia harinya ujian praktikum. bayangin aja, semua materi praktikum ipa dari kelas dua yang kalo ditotal ada berpuluh-puluh itu, harus diapalin semua, dari mulai judul, tujuan, dasar teori, langkah-langkah, analisis data, plus kesimpulan. kimia malah ada jawaban pertanyaannya segala. padahal yang kepake nantinya cuma masing-masing satu materi tiap pelajarannya. dan langsung bikin laporan begitu selesai ujian, dikasih waktunya cuma 30 menit pula.
ruwet ya? jadi gini, ujian pertama kan kimia. dari beratus anak seangkatan tuh dibagi jadi beberapa shift, istilahnya antrian ujian gitu, kan gak mungkin semuanya ujian bebarengan, secara lab-nya juga kan gak segede itu. tiap shift-nya ada 24 anak, dan gak semuanya dari kelas yang sama. pas udah sampe shift-ku, aku masuk bareng beberapa temen sekelas dan anak kelas ipa2 absen belakang. begitu masuk langsung disodorin kocokan, buat ngundi kita dapet jatah materi apa, sama siapa. waktu itu aku kebagian materi larutan elektrolit dan non-elektrolit, bareng sama seorang anak ipa2, namanya bagus. wuahahaha, alhamdulillah, kebagian materi yang gak susah, bareng sama anak olympiade biologi pula. biar jurusannya beda, gak pa-pa lah, itung-itung gelarnya yang mentereng sebagai anak olympiade sudah cukup membuktikan kalo dia kompeten (ceilahh). sakjane kita waktu itu sempet kepikiran buat langsung bikin laporan aja, wong gak usah praktikum aja kita udah apal hasilnya. NaCl, elektolit; NH3, non-elektrolit; gitu-gitu deh. tapi berhubung diliatin (ya iyalah, namanya juga ujian) ya udah deh, kita praktekkin. dan selesai dengan cukup sukses. lumayan deh, mission1: completed !
nah, mission 2 nih, yang paling ngrepotin. soalnya ujiannya individual, mana kita gak dikasih petunjuk apapun selain judul praktikum sama tabel data. dan, ingat, kita harus langsung bikin laporan begitu selesai, lengkap dengan minyak dan bawang goreng dasar teori dan analisis data dan perhitungan, sendiri-sendiri ya, gak kaya pas kimia. emang prospeknya cukup bikin keder. untungnya nih, aku dapet materi yang lumayang gak ribet, pembiasan cahaya, jadi tinggal ngukur-ngukur sudut aja. masalahnya, di laporan itu harus ada alat dan bahannya kan, padahal aku lupa semua itu namanya apa. meja kecil yang buat naruh kertas sama kaca apa tuh namanya? taktulis aja meja lintasan ;p, dan ternyata, yang bener tuh meja optik, gubrak. kebanyakan temenku juga mengalami masalah yang sama sih, tapi kalo dipikir-pikir, masa iya gak lulus ujian ini cuma gara-gara salah nulis nama meja?
yeah, gak masuk akal. semoga yang menilai sependapat. semoga.

(need) a lotta hardwork (part-1)

uh-huh. gak rampung-rampung nih rasanya, capeeeeek banget. kirain ujian praktek bisa santai aja gitu, tenyata…..
jeeeng….jeeeeng…..
hari pertama adalah ujian praktek olahraga. beneran mengolah-raga deh, total. dari ujung kaki ampe ubun-ubun kerasa capeknya. bayangin aja, pagi-pagi nyampe sekolah telat (biasalah—kaya gak paham moda transportasi umum yang doyan nge-tem aja), mana belum bikin nomer dada (berasa atlet beneran bo, pake nomer dada segala), jadi harus mampir dulu ke BeKa minta double-tape. abis itu nyampe di tempat ternyata udah sepi, udah pada ke tempat start lari, mata ujian pertama. ya udah deh, nyusul sampe sana pas banget bu pengawas-nya mau nyemprit. langsung tanpa basa-basi pemanasan segala, lari deh keliling sekolah tiga kali. menurut edaran yang dikasih tentang ujian paktek sih, jarak segitu setara dengan 2,4 kilometer. uwouw, luar biasa aku bisa lari sebegitu jauhnya yah.. walopun pas nyampe finish rasanya udah mau mati aja…
eits, jangan mati dulu deng, masih ada banyak mata ujian nih. yang kedua adalah… yak, senam. uhuy banget, ada sit-up, back-up, knee-up, guling depan, gitu-gitu deh. dan hasilnya jelas udah bisa ditebak dong. dalam masing masing satu menit aku menghasilkan: 30 kali sit up, 65 kali back-up, 33 kali knee-up, dan yang lumayang ngebanggain nih, guling depan, kalo yang ini sih beneran bisa. abis itu, setelah dipelintir-pelintir kagak karuan badan ini, disuruhlah kita melay-up bola basket, kaya kekurangan bahan buat malu-maluin aku aja. jelas-jelas aku ini udah bawaan orok kagak becus megang bola basket. hasilnya ketebak banget ini, jelaslah ancurr…. gagal total….
hari kedua, tobat deh. pendidikan agama. kata siapa sih ujian praktek agama itu gampang? tchah! mana sini, yang berani-berani ngomong itu, mau kusemprot. gila aja. walopun materinya ya kegiatan sehari-hari aja; sholat, thaharah, baca Al-Quran, teteeep. apapun di tangan guru-guru sekolahku pasti bakalan jadi momok deh. gak cuma killeritas-nya aja. jadi waktu itu ceritanya kita tuh dibebasin mau ngambil mata ujian yang mana dulu, pokoknya yang ngantrinya paling sepi deh. nah, aku dan beberapa temenku berinisiatif ngantri wudhu dulu. diliat dari materinya kan paling dikit tuh. tenyata salah total. ngantrinya itu. gimana nggak molor, lha wong tiap anak pake diwejangi dulu, “rajin sholat ya, jangan molor-molor, wudhunya dipraktekkin yang bener, bla.. bla..” bukannya gak suka diceramahin (sebenernya emang gak suka sih), tapi ya mbok nonton situasi gitu lho. wong ya lagi ujian begitu, ngantrinya panjang pula… kasian yang lain kan, yang belum kebagian giliran, nunggunya lama…
jadi abis dari situ kita langsung ngebut ke mata ujian baca Al-Quran. ternyata, ziiiiiiiing, sepi bo. aarrrrghh, taunya dari tadi ke sini dulu. mungkin karena gurunya emang terkenal bikin keder. nggak galak sih, tapi tatapannya itu, semacam dumbledore gitu deh, matanya tuh, kaya bor, bisa aja gitu nebak jalan pikiran kita, padahal dia sendiri susah ditebak. kayanya segala omongan kita ada aja yang salah kalo di depan dia. kan ada tuh tipe guru yang kita bisa nebak jawaban kita dari ekspresi dia, nah, dia ini sama sekali bukan tipe begini. jadi, daripada grogi, kaya yang udah-udah, aku sebisa mungkin gak liat mata dia. dan sukses, aku bisa apal surat Al-Qariah sama Al-Adhiyat, padahal tadinya suka kebalik-balik gitu, wuahahahaha,….(ketawa penuh kepuasan)
tapi cobaan terberat belum usai (tenyata). jadi masih ada mata ujian sholat. dan inilah yang paling menuntut kesabaran. bayangin aja, ngantrinya dari jam sepuluh pagi, baru dapet giliran jam satu siang! sampe bosen ngapalin doa-doa setelah sholat, sampe pada kleleran gak jelas… pokoknya wujudnya serambi mushola udah bak tumpukan cewek-cewek bertampang kusut banget gitu deh… abis, kayanya regulasinya kurang tepat gitu. masa dari seluruh cewek kelas tiga, yang seratusan berapa itu, yang mengampu ujiannya cuma satu orang. jelaslah lama. mana semakin siang semakin sewot aja lagatnya. yaa, kita tau ibu emang capek, tapi yang profesional dong. masa salah dikit aja disemprot panjang lebar seolah-olah kita orang tergoblok sedunia. mana gak konsen waktu dengerin temenku baca dzikir habis sholat, jadi doa yang udah dia baca suruh diulang lagi, dia pikir temenku itu belum baca. aku yang nunggu di sebelah dia aja jadi ikut gemes (waktu ujian ditesnya dua-dua). dan ternyata hampir semua temenku juga ngalamin hal yang sama. kita juga capek, bu. tapi kita tetep profesional kok, berusaha ngapalin dengan baik. harusnya ibu ngehargain usaha kita dong!